image

Korek Mesin Motor coba memberikan cara mapping CDI rextor all type sebagai berikut:

Cara Setting CDI Rextor,,,Gratis Buat Brother’s Semua….

-Cara Setting manual CDI REXTOR programmable limited edition :http://www.ziddu.com/download/12495439/INSTRUCTIONMANUALPCDIPDF.pdf.html

-Cara setting manual CDI Rextor adjustable for Smash :http://www.ziddu.com/download/12495410/AdjustableCDIManualInstructionSmashV-2PDF.pdf.html

– Cara Manual setting CDI REXTOR Shogun 125 –http://www.ziddu.com/download/12495404/AdjustableCDIManualInstructionShogun125V-2PDF.pdf.html

– Cara manual setting CDI REXTOR Satria Fu –http://www.ziddu.com/download/12495388/AdjustableCDIManualInstructionSatriaFU150V-2PDF.pdf.html

-Cara manual setting CDI REXTOR Jupiter Z  –http://www.ziddu.com/download/12495369/AdjustableCDIManualInstructionJupiterZV-2PDF.pdf.html

MAPPING CDI REXTOR pro drag:

http://www.ziddu.com/download/12495704/prodragsetup1.rar.html

MAPPING CDI REXTOR Monster

http://www.ziddu.com/download/12495706/monstersetup.rar.html

MAPPING CDI REXTOR GRM

http://www.ziddu.com/download/12495705/grmsetup.rar.html

MAPPING CDI REXTOR EXTREME

http://www.ziddu.com/download/12495703/xtremesetup.rar.html

Semoga Bermanfaat Buat Korek Mesin Anda,,,Terus Semangat BRO….!!!


image

RX – KING     (5 PERCEPATAN)

1           2 – 34 =                                                         1.  13 – 32 =

       ——- 36 %                                                  ———- 30.7%

               2.     16 – 30 =                                                         2.  17 – 29 =

                         —– 24.5%                                 ———- 22.9 %

3.     19 – 26 =                                                         3.  19 – 25 =

           —— 20.3 %                                 ———17.1 %

4.     22 – 24 =                                                         4.  22 – 24 =

——–16.0 %                                   ——–12.3 %

5.     24 – 22 =                                                         5.  23 – 22 =

KAWASAKI NINJA (6 PERCEPATAN)

1       0 – 27 =                                               1.  10 – 24 =

                   ——— 36.8 %

2.     17 – 29 =                                               2.  18 – 29 =

                    ——– 23.8 %

3.     20 – 26 =                                               3.  20 – 25 =

                    ——– 16.1 %

4.     22 – 24 =                                               4.  22 – 23 =

                   ——– 12.7 %

5.     21 – 20 =                                               5.  21 – 20 =

                   ——— 9.3 %

6.     22 – 19 =                                               6.  21 – 19 =

 

YAMAHA RX – Z

1       2 – 34 =                                      1. 15 – 31 =                                      1. 15 – 32 =                                1. 14 – 32 =

                                     —–24.6 %                                        —— 36.0 %                                 ——- 26.2 %                         ——-24.7 %

2.     16 – 29 =                                      2. 18 – 28 =                                      2. 18 – 28 =                                 2. 17 – 27 =

              —-19.2 %                                       —— 24.5 %                                    ——- 17.5 %                             —– 18.8 %

3.     19 – 26 =                                     3. 19 – 24 =                                      3. 19 – 24 =                                  3. 19 – 24 =

          —— 16.7 %                                     —— 16.5 %                                  ———- 11.3 %                               —– 12.9 %

4.     21 – 24 =                                     4. 20 – 22 =                                      4. 20 – 22 =                                  4. 20 – 22 =

         ——- 11.6 5                                 ——— 12.5 %                                    ——— 7.4 %                                  —– 9.1 %

5.     23 – 23 =                                     5. 23 – 23 =                                      5. 23 – 23 =                                  5. 23 – 23 =

—- 9.5 %                                       ———-8.3 %                                    ——— 7.4 %                                ——7.7 %

6.     24 – 22 =                                     6. 26 – 24 =                                      6. 27 – 25 =                                  6. 26 – 24 =

 

YAMAHA TZ – 125 R                    YAMAHA YZ – 125                                           

1.     15 – 30 =                                      1. 13 – 32 =

                —— 30.5 %                        —– 27. %

2.     21 – 31 =                                      2. 14 – 26 =

                ———– 20.5 %                          ———- 18.8 %

3.     23 – 28 =                                      3. 16 – 24 =

              ——– 12.9%                       ——-12.9 %

4.     27 – 27 =                                      4. 20 – 25 =

           ——– 9.1 %                          ——– 9.1 %

5.     23 – 23 =                                      5. 19 – 21 =

——– 7.7 %                          ———- 7.4 %

6.     27 – 25 =                                      6. 20 – 20 =


kemarin lagi iseng2 ada body motor yang nganggur, kebetulan nih body udah retak +pecah sayap na, tp berhubung drpd d buang mendingan buat iseng2 aja. bermodal dempul dan kaleng spray (pilox merk diton) segeralah gw rapihin lagi tuh body motor karisma gw. pertama2 yg gw lakukan adalah berhubung sambungan mur antar sayap dan body leher na udah pecah/ rusak semua harus cari akal gmn cara na bisa d sambung lg.

karena gw ga punya perlengkapan membuat fiber, jadi akal punya akal akhir na gw putuskan gmn klo gw baut saja tuh body, kalaupun nanti rusak atw knp2 kan masih bisa d copot, lalu gw bor lah tuh sayap n body leher na, ternyata setelah d bor lobang na kekecilan, kalau gw besarkan lg lobang na nanti malah tambah amburadul, karena celah sambungan na cm tersedia sekitar kurang dr 1 cm aja, akhirnya ketemu ide gw pakein aja tali statis (nylon plastic), sukses d sambung lalu benerin body yg retak & pecah, sekali lg berhubung gw ga punya bahan pembuat fiber akhirnya gw pake dempul mobil aja, tetapi ternyata tuh dempul kaga nempel ke bahan body na, akhirnya ngakalin na begini, setelah kelar d dempul, masih dempul kasar (lom d ampelas) gw ambil aja lem power glue (yg tulisan cina gitu) bukan yg model stik yach, yg model botol kecil, gw lem aja antara sambunga dng dempul ternyata dempul na nempel dengan sempurna. lalu setelah selesai d dempul dan d bor, akhirnya masuk ke tahap pengecetan. sebelum body d cat, pertama2 d ampelas dulu permukaan yg tidak rata, klo ternyata dempulan masih tdk rata, kembali d dempul lg, akhirnya kelar d ampelas lalu di cuci lagi agar debu2 yg menempel tidak terkena semprot nanti.

berhubung harga pilox lumayan mahal klo beli bnyk2, disini kita harus cermat2, klo ingin hasil yg bagus memang modal lbh dr 1 kaleng (apalagi seperti gw ini yg tidak terlalu ahli ma pilox), sebelum d cat pertama2 lihat cuaca dan lingkungan sekitar dulu, jangan mengecat dlm keadaan matahari tidak panas terik (karena proses pengeringan lbh lama, dan krn kering na lama, debu2 yg berterbangan bisa hinggap k cat), lalu jng jangan lupa pakai masker, carilah tempat yg tidak bnyk orng na, misal na d atas atap (karena zat dlm pilox bisa terbang dan terhisap ke sekitar), jangan lupa pakai alas, biar ga kotor.

sebenarnya kalau mw bagus pakailah cat dasar nya dulu, tapi berhubung budget terbatas buat beli pilox, gw tiban aja d atas cat asli na. pertama2 semprotlah yg bekas dempulan dulu, biarkan kering. lalu cat kembali kalau dirasa warna na masih kurang selaras, cat lagi yg dempulan td lalu biarkan kering. harus na dng 2x pengecetan bekas dempul tadi bisa tertutup dng sempurna. kemudian dilanjutkan dengan pengecatan seluruh body, kalau bisa dalam sekali proses pengecatan ini seluruh body sudah tertutup cat, karena kalau kita tidak ahli nanti hasil bisa kasar dan bisa halus sebelah, tapi itu masih bisa d akalin.

setelah selesai d cat, kalau memang dirasa hasil na kurang halus bisa kita tutup dengan warna clear, ingat jika kita menggunakan warna DOF hasil timpaan jika d clear akan menjadi hitam glossy. atau hitam sedikit mengkilap. setelah d clear biarkan kering dan hasil cat dengan menggunakan pilox sudah selesai.

hal-hal yang perlu menjadi catatan:

  • jika kita tidak yakin nanti hasil na bagus atau tidak cobalah cat barang2 yg kecil dahulu, belajarlah bagaimana teknik menyempot supaya cat menyebar sempurna dan halus
  • selalu mengamplas (gunakan ampelas halus) terlebih dahulu sebelum d cat, lalu bersih kan hasil ampelasan td. supaya cat bisa menyatu dgn body (mksd na biar ga ngelotok)
  • lihat2 cuaca dahulu
  • apapun hasil na kalau pun tidak sebagus cat2 d luar atau pun cat airbrush jangan kecewa, berbanggalah, karena jika kita niat dan mau kreatip maka hasil na pun tidak jelek2 amat lah

SEORANG teman mengeluh saat akan mengganti aki mobilnya karena harganya mahal banget. Teman tersebut ngomel-ngomel karena usia aki mobilnya belum setahun dan sudah harus ganti baru karena aki yang lama sudah tidak bisa digunakan lagi.


“Ini akibat aki kurang perawatan, jadi umurnya sangat pendek,” ujarnya dengan nada kesal.

Nah! sebelum aki mobil Anda ngadat, alangkah baiknya ikuti tips di bawah ini, kalau tidak ingin kehilangan uang satu juta Rp kurang sepuluh ribuan, untuk sebuah aki merek Yuasa plus air akinya.

Ini dia langkah-langkah perawatan aki yang bisa Anda lakukan:

1. Pantau kuantitas maupun kualitas air aki. Mestinya air aki selalu terjaga di antara garis low level dan upper level yang biasa tertera pada kotak aki. Bila berada di bawah low level segera tambahkan. Karena, air aki berfungsi untuk membantu mendinginkan sel-sel aki. Bila air aki berkurang dan tidak segera ditambah, sel-sel di dalam aki bisa menjadi berubah bentuk (melengkung, harusnya sel-sel ini sejajar dan tegak lurus). Lengkungan sel-sel ini bisa membuat plat positif dan negatif bersentuhan, yang akhirnya memicu konsleting. Konsleting itulah yang membuat aki tidak mampu menyimpan setrum.

2. Periksa terminal-terminal pada aki. Cek apakah terjadi korosi atau tidak. Korosi dapat dibersihkan dengan menyiramkan air panas pada terminal-terminalnya. Lihat juga kabel-kabel positif dan negatif. Mungkin kendor atau longgar. Korosi dan kabel yang kendor membuat daya hantar arus listrik lemah. Sehingga, arus yang mengalir ke motor starter kecil dan tidak cukup kuat untuk memutar mesin. Beri gemuk atau grease pada terminal-terminal untuk mencegah korosi.

3. Selesai berkendara, matikan dulu komponen-komponen kelistrikan sebelum mematikan mesin, agar pada saat dihidupkan kembali beban accu fokus ke sistem STATER.

4. Jika mobil tidak digunakan dalam waktu lama, copot terminal negatif agar setrum di aki tidak terus menerus tersedot. (Untuk mobil Peugeot, pencopotan sebaiknya dilakukan oleh mekanik).

Ingat, daya tahan dan kekuatan aki sangat dipengaruhi perawatan. Biasanya, dalam satu tahun aki sudah mulai bermasalah, misalnya tidak sanggup lagi menyimpan tegangan dalam waktu yang lama. Dengan perawatan yang baik dan tepat, masa pakainya bisa lebih dari satu tahun


Kalau kita udah bosen atau kepingin motornya customize dari motor lainnya, umumnya yang dirubah duluan adalah bodykit. Masalahnya terkadang bodykit yang ada entah terlalu mahal atau karena mass produced malah jadinya umum dan sama dengan motor lainnya… Karena kurang puas melihat alternatif yang ada baik dari sudut kualitas (terutama presisi dan ukuran), harga, dan model akhirnya keputusan jatuh untuk bikin sendiri…

Fiberglass adalah metode paling lazim dalam membuat bodykit dan boleh dibilang paling mudah dan murah…. Metode lainnya yang juga bisa digunakan adalah carbon fiber (mahal) dan juga steel sculpturing (lama dan agak sulit mbentuknya)…. Setelah berguru dan bertapa akhirnya ilmu yang diperoleh mungkin juga bisa bermanfaat bagi yang lainnya….. Ilmu tambahan lainnya bisa di search di net dan harus diingat fiberglassing dalam modifikasi ini hanya basic dan bukan advance (menggunakan additive tambahan, mal negative, dan embeded paint job)

Keuntungan dari fiberglassing diantaranya murah, saya beli di toko kimia bahan dasarnya nggak nyampe Rp. 30.000 (Bahan fiber 1m, Resin 1kg, plus catalyst) dan udah bisa bikin kondom tanki full dan half kondom. Keuntungan kedua fiberglass mudah dibentuk dan tergantung jumlah lapisan bisa flexible dan enteng seperti plastik atau kuat dan rigid seperti besi. Keuntungan lainnya adalah bila dipadukan dengan bahan lainnya bisa jadi bahan composite yang enteng dan kuat namun flexibel (seperti pesawat airbus A380 outer shellnya dibuat dari komposit allumunium dan sejenis fiberglass disebut “GLARE” atau glass alumunium fiber). Keuntungan terakhir dan terutama bila kita bisa fiberglassing sendiri adalah motor/bodykit jadi benar2x custom beda dari yang lainnya, batasannya hanya imajinasi masing2x selain itu bisa presisi karena dimal langsung ke motor masing2x…

I. Alat dan Bahan:

Step pertama pastinya mempersiapkan bahannya, jadi kita siapkan dulu yuk..

Main ingredients:
– Glass Fiber (bisa woven, interlaced, atau kombinasinya… nanti dijelasin perbedaannya)
– Resin (warnanya beda2x ada kuning, coklat, ungu, ijo… basicly sama kok fungsinya)
– Catalyst (digunakan sebagai media hardening resin)
– Anti stick gel/wax/talc (optional)

Tools required:
– Spidol, penggaris, dan alat tulis lainnya
– Wadah dan sumpit untuk mencampur resin
– Kuas 2′ dan kalau ada kuas roll kecil 3′
– Masking tape atau steel tape
– Rubber gloves

Diatas tadi disebutkan ada dua macam jenis fiber yaitu woven (anyam) dan interlaced (spaghetti). Jenis woven akan lebih rapih hasil permukaannya karena seperti anyaman ketupat selain itu jenis woven setelah mengeras akan lebih flexibel. Kalau yang interlaced (spaghetti) karena bentuknya yang nggak beraturan seperti rambut kusut setelah mengeras permukaannya tidak enak dilihat mata namun lebih kuat dan rigid dari tipe woven… Sebaiknya beli yang mana…? Tergantung keperluan sih, namun yang woven agak lebih mahal dikit….

Untuk resinnya ada berbagai macam warna, kata yang jual sebenarnya perbedaan warna itu biasanya hanya berbeda pada finishing akhirnya. Kalau yang coklat setelah kering akan berwarna agak kecoklatan, kalau yang ungu atau biru setelah kering akan lebih transparan dan biasanya digunakan bila paint job komponen dilakukan pada saat fibering… Perbedaan hasilnya bisa dilihat pada gambar diatas, untuk fungsi relatif sama jadi boleh beli yang mana aja…

Peringatan: karena resin dan catalyst merupakan bahan kimia, maka bagi yang punya anak kecil hati2x yah nyimpennya. Gunakan wadah kaca dengan tutup yang bagus. Wadah plastik seperti botol air mineral kurang ideal karena resin itu agak panas dan dapat mengkorosi plastik (terjadi pada windshield gue pas bawa dari toko kimia) jadi hati2x….


II. Campuran Resin + Catalyst
Mari kita belajar nyampur resin dan catalyst-nya… Resin setelah tercampur dengan catalyst akan mengeras dengan cepat bisa 5-10 menit (tergantung jumlah catalyst yang digunakan). Jadi idealnya gunakan resin secukupnya untuk pengerjaan selama 10 menit karena penggunaan resin berlebih akan berakibat resin mengeras di wadah dan mubazir…

Untuk gambaran bila wadah yang digunakan berkapasitas 300cc isilah dengan resin hanya 1/4 nya saja atau kira2x 80cc-an. Untuk resin 80cc tersebut jumlah catalyst yang dibutuhkan hanya 6-8 tetes saja…. Dengan 6-8 tetes saja udah cukup untuk media pengeras resin setelah diaduk dengan rata. Bila campuran sudah tercampur maka buru-buru deh bekerja sebelum mengeras, jadi ada baiknya sebelum mencampur resin kita sudah terlebih dahulu membungkus/masking komponen dan mempersiapkan fibernya…


III. Masking Komponen Cetakan
Karena kita tidak menggunakan mal negatif, proses masking atau membungkus komponen yang jadi sumber mal (mal positif) adalah proses terpenting. Komponen motor yang terkena resin akan rusak jadi ada baiknya bungkuslah dengan baik kalau perlu gunakan 3 layer masking…

V. Proses Fibering
Proses fiberingnya sendiri gampang kok, potonglah fiber ke potongan kecil-kecil…. Gunanya potongan kecil2x adalah kemudahan pada sudut-sudut atau bentuk2x yang kompleks…. Kuaskan campuran resin+catalyst pada komponen dan kemudian taruhlah potongan fibernya seperti nyusun keramik rumah namun antar potongan dioverlapping sedikit. Setelah itu kita kuaskan atau ditotol-totol lagi diatas fibernya…. Tinggal dan tunggu sampai kering dan bila ingin menggunakan kuasnya lagi langsung cuci pakai detergen (dari pengalaman memfiber hanya detergen yang bisa membersihkan resin pada kuas sebelum mengering). Bila kuas tidak langsung dicuci maka resin akan mengeras di kuas dan tidak bisa terpakai lagi kuasnya alias sekali pakai.

Tunggu kira-kira 2 jam untuk lapisan pertama mengering dan ulangi lagi prosesnya untuk lapisan kedua dan tunggu kering. Ulangi lagi kembali prosesnya untuk lapisan ketiga…

Berapa lapisan idealnya…? Tergantung kebutuhan sih, 1-2 lapisan fiber terlalu flexibel dan masih rentan berubah bentuk, 3 lapisan fiber tetap flexibel namun bisa mempertahankan bentuknya, diatas 4 lapisan fiber akan rigid dan kaku…. Selain itu makin banyak lapisan maka bodykit akan semakin tebal, berat, dan kaku.. jadi pilihlah jumlah lapisan sesuai kebutuhan….

V. Merapihkan Bodykit Fiberglass
Setelah puas dengan pengerjaan bodykit fiber, tiba saatnya untuk melepas dan merapihkan ujung2x bodykit-nya… Untuk melepas fiber cukup tarik dari komponen, bila menggunakan talc seperti disebutkan diatas maka proses ini akan lebih mudah…. Bila sebelumnya kita udah bikin guide line di masking tape maka merapihkan fiber tinggal potong aja di guideline yang turut tercetak di fiber…

VI. Finishing
Untuk proses finishing (meratakan permukaan) sebelum dicat, umumnya ada dua cara.. Cara pertama adalah membuat campuran resin lagi dan di kuas roll-kan ke bodykit. Setelah kering permukaan bodykit bisa diamplas pakai grit 120 sampai halus. Fungsinya sederhana, yah semacam dempul sebelum dicat…..

Cara kedua adalah dempul konvensional dengan menggunakan filler dan diamplas juga sebelum dicat. Mana yang lebih bagus…? Saya sih nyaranin pakai cara pertama dengan resin sebagai dempulnya, namun berhubung lagi males maka bodykit saya serahkan ke bengkel cat untuk finishing termasuk ngecat…..

Bagaimana bentuk setelah terpasang…?

Enjoy….

 


image

para korek motor Saya akan membahas tentang korek mesin Yamaha Vega-R Untuk harian,dikarenakan untuk harian special kita buat seringan mungkin dengan rumus dan perhitungan tentunya tapi tetap mengedepankan hasil di tenaga puncak yang keluar, memaksa mesin harus tetap teriak, dengan hasil rpm bisa sampai puncak rpm tertinggi tentunya.Part/Komponen yang kita coba bahas menggunakan sparepart subtitusi(pengganti)dari pabrikan lain yang bukan ricing,menghemat harga karena buat harian para bikers.Kita bisa aplikasi katub shogun, dengan panjang batang klep 67 milimeter, kita buat muncul klep nya 29 milimeter dari pangkal head, gap dibuat 4.5 milimeter.Gap lebar layaknya pacuan motor road race, berguna untuk mendapat area overlaping yang tinggi , sehingga tenaga di putaran atas membaik. Disokong oleh aplikasi untuk pir klep milik CS-1 agar tidak terlambat mengembalikan klep exhaust di putaran 10.000 RPM.Nokn As/Kem dipatok   lobe lifter cam 7 milimeter, dan dengan papas Nokn As 1.5 milimeter . Area intake port kita papas 5 milimeter, porting dibuat kotak yang hampir sesuai desain suzuki satria Fu150. Terpenting kita tahu prinsipnya, yang diinginginkan adalah aliran udara berkelok kesamping, bergumpal di area dekat bushing klep, lalu ditekan membentuk badai homogenus masuk ke silinder saat katub terbuka. Efisiensi ruang bakar yang mampu mencegah detonasi adalah campuran udara/bahan-bakar yang berputar dan termixing dalam silinder. Oleh karenanya kita berani mematok perbandingan volume yang disapu dengan volume yang ditinggalkan hingga 11.5 : 1.Tak lupa teknik modifikasi terbaru kita terapkan, valve back cut , ini kuncian yang menambah efisiensi area porting menjadi sebesar 30%, area kiri – kanan bushing klep kita lebarkan 110 % dari diameter klep intake. Hasilnya, Nafas terus gak habis-habis motornya, puncak kecepatan 120 KPJ di gigi 3 kemudian pindah ke persneling final masih mampu naik percepatannya. Padahal jantung dapur pacu mesin Yamaha Vega ini hanya kita rubah memakai piston kawasaki kaze oversized 1 milimeter, piston ini masih menjadi andalan dari jaman dulu, hanya sekarang tinggal bagaimana pintar kita mensiasatinya. Disinilah skill sedikit dibutuhkan karena blok vega lebih rendah 2 milimeter dibanding Jupiter Z atau Vega R new , inilah kesempatan membentuk dome pistonnya layaknya piston FIM – izumi. Piston yang muncul dari blok di beri tanda garis dengan pisau, piston direndahkan hingga 0.5 milimeter dibawah garis itu, dan dome yang terbentuk dilesakkan ke dalam ruang bakar. Tak lupa speeling kedalaman coakan klep pada piston diberi lebih dalam kurang lebih 1 mm dari posisi overlaping klep. Kalau menurut Tom Monroe, dalam bukunya Engine Builder Handbook, sebaiknya kedalaman coakan klep exhaust pada piston diperdalam, karena kecenderungan klep buang dalam posisi turun hanya mengandalkan kekuatan pir klep untuk mengembalikan posisinya, jika terlambat maka fatal akibatnya – merusak head-klep-piston-liner. Itulah kenapa seringkali klep buang yang mengalami kebengkokan atau bahkan patah.

 

Blok yang pendek, piston bisa dibuat nge-dum, dengan jantung sebesar itu, potensial  kubah ruang bakar masih bisa dipacu dengan katub milik Honda sonic dengan dimensi 28 / 24. Apabila dengan katub 26 / 22 , seperti motor pembalap pemula tetep masih bisa galak. Supplay bahan-bakar bisa menggunakan milik jupiter z, pilot jet # 25, main jet # 110. Tanpa reamer, intake manifold standard. Box filter harus terpasang supaya debu tidak tersedot waktu motor dibawa ke Top Speed. Ubahan lain di sektor kampas kopling, kita mengandalkan kampas kopling racing dari Indopart, pir kopling dari motor yamaha RX-KING, balancer 900 gram. Magnit standard, cdi 4st, coil standard. Tidak ada yang istimewa dari setiap part/komponen, yang terpenting tercapai konsep harian dan butuhnya hanya transfer tenaga yang besar. Lebih bagus langsung ubah gigi rasio , diatur pada   sekunder nomor 3 dipakai mata berjumlah 30. Membuat reduksi dari gigi 2 ke 3 lebih rapat dan cepat, dan masih menyisakan nafas pada gigi 4. Hasil top speed jarum speedometer mentok cukup tinggi, dengan patokan final gir depan 15 -35 untuk 400meter.Muffler untuk mengejar putaran atas, silinser mengerucut kecil, pipa 25 milimeter pada leher, disambung 27 milimeter di step ke – 2, silinser 15 milimeter adalah lubang kasa, dengan jumlah lubang pada pipa 16 buah dengan diameter 6 milimeter.”

 


Untuk memastikan bahwa CDI motor rusak atau tidaknya bisa kita cek dengan mudah melalui beberapa pengetesan, hal ini penting banget terutama bagi mekanik motor sebelum melakukan langkah penggantian CDI.

Dengan menggunakan beberapa alat kerja serta alat sederhana kita bisa melakukan pengetesan CDI, untuk cdi rusak memang biasanya tidak terjadi listrik tegangan tinggi pada sekunder koil, sebelum melakukan pengecekan sebaiknya kita siapkan beberapa alat/tool untuk mempermudah pengerjaan kita.

Peralatan/tools yang di butuhkan antara lain:

  1. AVO Meter.
  2. Pulser Terter.
  3. Lampu tester 12 Volt.

Untuk pengecekan sebaiknya kita awali dari:

1. Sumber signal CDI yakniPulser, kita harus memastikan bahwa signal dari pulser masuk ke dalam CDI, jadi harus kita lakukan pengetesan dari soket input signal pada CDI motor.

2. Pengecekan sumber tegangan.

  • Untuk CDI DC lakukan pengecekan tegangan sumber pada CDI, pastikan sumber tegangan masuk ke CDI saat kunci kontak pada kondisiON/ IG GunakanAVOMeter/ lampu Tester.
  • Untuk CDI AC lakukan pengecekan tegangan sumber CDI dari spull, gunakan AVO meter Untuk mengukur/mengecek secara Profesional bisa juga di tempel body untuk yang Osed ha..ha.. (tegangan sekitar 60Volt AC saat di starter).

3. Pengecekan grounding. Pastikan grounding masuk ke dalam CDI dan grounding coil, jangan sampai terjadi karena grounding jelek kita ganti CDI.

4. Pengecekan kabel ke koil. Patikan kabel output cdi ke coil terhubung dengan benar.

5. Pengecekan Output Coil. Cara cek output coil yakni apabila prosedur di atas tercek dengan baik, dengan mendekatkan kabek koil ke ground sekitar 1 cm, dan apabila di start maka kabel akan memercikkan bunga api/loncatan listrik tegangan tinggi.

Apabila semua terjalani dan coil tidak memercikkan bunga api kita bisa memastikan bahwa CDI mati, untuk lebih meyakinkan coba ganti cdi dengan CDI baru he he, ganti bo’…………